Ketulusan Hatiku

*written 20Januari 2016 after morning shift at clinic (bersih2 tumblr part 2)

Jadi, aku mau curhat nih judulnya. pagi tadi aku jaga pagi, di klinik faskes primer di kota yg sudah aku tinggali selama 12 tahun ini (minus setahun internsip di madiun). namanya jaga klinik, pasien banyak tapi santai. rawat jalan semuanya. jarang ada pasien gawat. jadi aku kerjanya santai asoy geboy gt. hehe

Jarum pendek di jam dinding yg ada di tmpt praktekan tiba2 udah nyampe di angka 12 aja. aku gaduh gelisah waktunya dhuhur. akhirnya aku ijin sholat dulu deh ya, pasiennya dipending. baru sampe kamar mandi mau siap2, mb perawat berhambur masuk. dok boleh kembali ke ruangan sebentar ga? ini ada pasien keburu2 minta segera diperiksa, katanya udh nunggu drtd, keburu balik kantor. hmm.. baiklah, one more patient it will be okay. akhirnya aku sgera balik. setelah kuperiksa, ternyata dermatitis atopi, gatel doang. digaruk jg msh kuat. yaudahlah biar ga ribut pasien segera aku resepi dan dia pulang. aku segera menuntaskan kewajibanku sebelum pasien yg lain dtg.

5menit lewat, kewajibaku kepada Allah SWT sdh aku tunaikan. saatnya balik ruangan. aku kasih kode ke mas perawat untuk lanjut pasien berikutnya (kok mas sih, pdhal td mbak ya? haha. skip)

Pasien berikutnya yg masuk adalah bapak dan ibu. beliau masuk bareng, dan memang sama2 bertujuan untuk kontrol. si bapak menyapa dgn hangat, hahaha. ini malah kebalik, bapaknya yg ramah. kemudian persilakan duduk. tetiba bapak ini banyak bercerita, ketika aku sibuk membaca dan memahami tulisan yg menerangkan status pengobatan beliau. awalnya tanya2 tentang diriku, aku jwb sekenanya. kemudian cerita ttg anaknya, cerita rumahnya, cerita kenalannya. setelah aku memahami permasalahan kedua pasienku, akhirnya aku meminta si ibu untuk aku periksa dahulu

Sang ibu terlihat kesulitan naik ke atas bed, aku bantu sedikit. setelah berhasil naik dan siap diperiksa, aku minta ibu membuka kancing baju, tangan ibu itu hanya memaku, tak bergerak, seolah kaku, kemudian ibu itu berkata, “sejak saya di kemo, tangan saya jd kaku dok, tidak bisa digerakkan, jari2 saya juga”. “oiya bu”, jawabku seraya membuka kancing bajunya satu persatu dan mulai memeriksa

Ketika aku sampai di pemeriksaan perut, ibu bercerita,“sy sdh dioperasi ini dok, di RS**”, rs tipe A di kotaku. ya, ibu yg dihadapan saya ini adalah pasien ca mamae. kanker payudara telah mengambil jaringan payudaranya sehingga mengharuskan dilakukannya operasi pengangkatan payudara kanan dan kiri. “trus ini muncul benjolan lagi”, lanjut si ibu. “padahal saya dulu kemo 8x”. “baik bu sudah selesai pemeriksaannya”, ujarku. si Ibu bangun, aku bersiap membantunya mengancingkan baju kembali. si ibu menolaknya, “sudah gapapa dok, biar dikancingkan sama bapaknya”. aku membantu ibunya berdiri. si bapak langsung berdiri dan membantu istrinya mengancingkan baju.

Kemudian ibu tersebut kembali duduk. baru saja kuperhatikan, ternyata ibu itu tremor, kedua tangannya tremor, ringan, tp terlihat. ibu tersebut aku putuskan untuk kurujuk ke spesialis terkait di rs yg mereka tuju

Selama proses pemeriksaan ku kepada si bapak, setelah aku menyelesaikan status pengobatan ibu, kesan yg kudapat adalah ceria. si bapak meneruskan proses interogasinya denganku anyway. hahaa. mulai dr tanya alamat rumah, dsb dsb. kok ya kebetulan sekali rmh kami tidak jauh, akhirnya bapak kembali bercerita seputar rumahnya

Dengan susah payah aku menyela untuk menanyakan keluhan yg bapak rasakan dan status kesehatannya. ternyata bapak tersebut hanya berniat kontrol dan juga ke spesialis terkait. beliau menderita kencing manis dan hipertensi. bahkan si bapak sampai pada pertanyaan, dokter orang mana. hahaha. aku jawab sekenanya, saya lahir surabaya pak, besar di malang. Kemudian bapak ikut bercerita, “lho dok saya juga Surabaya dok, tapi saya mulai SR (istilah sd jaman belanda dulu), smp, sma, sekolah …. (aku lupa) di Malang. trus ketemu ibu di Malang, eh kecantol orang Malang”, cerita si bapak penuh semangat. “Whaaa trnyata bapak kecantol ibu yg org Malang yaaa”, candaku. “iya”, jawab si bapak

Setelah aku selesaikan berkas2, aku beri penjelasan kepada mereka berdua ttg rencanaku terhadap proses pengobatan mereka. setelah bapak dan ibu itu paham, mereka pun pamit. “Terimakasih banyak dok”, “sama2 pak, bu, hati2 ya”, jwbku. mereka keluar dari ruangan. si bapak menunggu ibu untuk jalan duluan dan membantunya serta membawakan tas si ibu. tak kutangkap adanya sebersit keluhan ataupun ketidaksabaran ataupun kesedihan. bapak tersebut sangat ceria dan gemar bercerita. akupun tak sempat memandang dengan empati pada si ibu. aku tahu, tak mudah untuk pergi berobat di Indonesia. mungkin mereka sdh antri mulai pagi, mungkin mereka perlu berpegangan tangan spaya bisa berjalan dgn baik, mungkin mereka sudah menunggu dan duduk terlalu lama. tapi mereka tidak mengeluh. Mereka, yang usianya sdh lebih tua dr ayah ibuku, mngkn sdkt lbh muda dari eyangku, tidak mengeluh. Mereka berdua tidak mengeluh atas takdir yang mereka terima. dan mereka dengan sabar melewati proses yang harus dilalui.

Ya Allah ya Rob, pertemukanlah aku dgn manusia2 hebat, yang telah Engkau beri kekuatan dalam dirinya, Engkau beri kesabaran, pertemukanku dengan keajaiban2mu, Ya Allah, supaya aku termasuk dalam orang2 yang pandai bersyukur, amin 😊

unnamed (1)

Advertisements

Cerita Hari Kartini

written at 21 April 2015 (bersih2 tumblr part1)

Well well, jd acaranya pake kebaya ke puskesmas. Smuanya. Tanpa terkecuali. Ini otak udh berpikir keras hari2 sebelumnya. Wait, ane dsuruh pake kebaya yg rempon kyk mau ke kondangan, tp hbs itu ttp kerjakan pasien. Haduuu ini aturannya ribeett.. Diliburkan aja gimanaaa*dikeplak bakiak sama kapus ane*

Untung mami saya jg ga ribet2 amat orgnya. Jadilah jarik pinjeman yg ga sepenuhnya jarik tp udh jadi rok, dan kebaya dan jilbab udh terpaketkan rapi dari malang khusus menyambut hari kartini tahun ini. Here we go
Pagi2 nih ye, dandan cantik, turun dari kosan ane yg adalah lantai 3 ya, trus diliatin sama org2 di parkiran. Mak ane insecure. Aku terlalu menor ya? Mamaaaaaaa 😭😭
Ngibriiitt masuk mobil. Jemput besties di rumah dinas, cuss puskesmas. Tmn ne blg, wihh km maksimalis totalis. Oh just shut up
Sampek puskesmas, rame. Banyak bapak polisi. Mobil2 polisi parkir dpn puskesmas. Trus ane parkir manaaa.. Yaudah jadilah jauh. Ada kali 100meter an dari pkm. Kali ini ane ga sendiri. Aku jalan dipinggir jalan dgn dandanan kebaya total plus make up diliatin org, barengan sama yesiii.. Yeyeyeye. Hihihi
Then inilah kitaaa.. Doksip puskesmas oro2 ombo dgn bangga dan suka cita menyambut hari kartini 2015 dgn spirit kartini yang tak akan menyerah terus belajar tanpa melupakan kodrat sebagai seorang wanita sesungguhnya:)Screenshot_2016-01-24-01-54-48-03

Traffic Nowadays

Traffic nowadays? hmm.. sebenernya sudah lawas sihh gimana lalu lintas disini. cuman tetep aja dongkol. Perasaan ini udh terasa waktu awal2 ada di kota plat nomer AE ini. Contoh konkritnya adalah pengendara motor di madiun ini serem2. Kluar dari gang gitu langsung nyelonong aja, kagak pake toleh kanan kiri. Itu gmn perasaan pengendara lain yg notabene malah ada di jalanan lebih besar tiba2 ada motor keluar dr gang gitu aja ga pake berenti? Sakitnya disini cuy *sambil mewek* *okeskip*

Secara ane sih sebagai pengendara mobil, ga bisa blg klo fisiol bgt juga. Gue akuin klo lg nyetir arah luar kota yg banyak truk sama bis, bisa2 partner perjalanan gue ga bisa tidur dan sikap waspada sambil bilang klo dia disupirin sama sopir bis restu panda. Bahahahhak. Gue mah gitu orangnya. Klo lawannya bis sama truk, ya gue kudu macak sopir bis dong *rada nggak tau diri* . Padahal juga gue bawanya mobil sedan yg bempernya rendah bgt, bukan kaya pajero ato outlander, ditaroh di jalan non aspal yg makadam paling juga udah terguling, hihi.

Oke theeenn.. 6 bulan di madiun dpt perkara deh. KLL. Jd di siang hari yg panas itu, 2 anak bebek tersesat naik mobil sambil mikir depot mana yg mau kita satroni untuk ngisi perut yg udh mulai berontak. Oke gue nyetir santai, jalan 40km perjam di jalanan non arteri yang lengang dan panas. Pas lewat per4an nih, tetiba dari arah sebelah kiri ada motor kenceng banget. Temen gue teriak. Sumpah gue kaget banget. Orangnya ngerem ndadak, trus jatoh ndlosor. Serem banget. Mobilku sampe aku banting ke kiri dikit, takut kena orgnya yg jatoh ndlosor. Damn! Otak gue gak mikir sama skali. Ngapain mikir. Gue gak salah. For sure. Ngapain jg dia ngebut2 di per4an. Ya mngkn itu jalan nenek moyangnya ya, gue kagak tau pasti. Yang pasti waktu gue turun dari mobil orangnya udah kesakitan. Dpt wangsit keberanian kyk apa dlm diri gue ini ya, gatau, tetiba aku turun smbil ngekor temen gue yg turun duluan. Gak banyak cingcong lah ane. Lagi males. Tmn ane jg ga banyak bisa negosiasi. Akhirnya tuh org aku bawa ke ugd. Ane minta tolong sama kenalan gue, dr T*****, dokter di rsud yg lagi jaga. Secara ane lg di puskesmas kan. Sampe rs udh kayak smpe rumah sendiriii.. lega bangeett. Orgnya diurusin sama dr t***** dan perawat2. Huhuhuhu. Ane takut, deg2an. Babras2 aja sih. Ro genu juga normal. Dan beruntungnya tu orang punya asuransi kesehatan kota Madiun. Kurang bersyukur apa aku cobak

Udah kelar, keluarganya dtg. Bapak2 gitu sih yg jatuh td. Yaudah kita salaman. Impas lah. Orangnya babras2 sakit, gue deg2 an setengah mati. Sudah ya pak impas. Jangan2 lagi kenceng di per4an. Klo kata temen gue, kecepatan di dlm kota iu 40km/jam. Sebenernya td happy ending ya? End of story. Smua berakhir bahagia. Tapi yg bikin gue tambah gondok, temen ane pnya kenalan p***si kaann. Eh dia curhat. Gatau dah. Pokoknya dia curhat aja. Datanglah itu mas2 ke rumah sakit. Endingnya, gue dimarahin sama tuh bapak p***si. Gembeeeell lu! Gua jelas kagak salah. Udh dasar kemanusiaan itu td aku bawa itu org ke ugd, nih bapak dateng2 kagak tau alur ceritanya tetiba nyemprot aja. Udahlah gue capek. Sori ya. Otak gue udh ga muat disuruh mikir hal begituan juga. Gue tinggal aja. Disitu gue kecewa sama oknum itu. Bapak yang terhormat itu main tuding salah aja mentang2 ane naik mobil dan korban naik motor dan kondisi luka2. Trus gue mikir, jd buat apa dibikin aturan lalu lintas kalo ga ditegakkan sama penegak hukumnya? *wonder why* Safety-copy

Life Story

Alhamdulillah, posting pertama setelah sah jadi dr.Andina Savitri Nurdayanti. hihihihi. ahh boleh lah yaaa narsis dikit, ga dosa. hehehe.

Tak henti bersyukur diri ini, bisa berada di posisi ini, didoakan orang banyak. Salah satunya supaya jadi dokter yang bermanfaat bagi semua dan barokah (hihihi.. doanya mama ellisma – salah satu geng nero yang selama sekolah dokter ini maen2 bareng saya, hihi), dan doa semoga bisa meraih mimpi kita masing2, amiinn.. Alhamdulillah saya masih diijinkan Allah bermimpi, difasilitasi orang tua, dan diijinkan berada di jalan mimpi ini.

Teringat kisah saat saya koas ilmu penyakit dalam aka interna dahulu. Kisah seorang pasien yang sangat menyentuh hati saya. Seorang wanita muda berusia 31 tahun yang didiagnosis Lupus Nefritis. Lupus atau Systemic Lupus Eritematous (SLE) adalah penyakit autoimun yang menyerang tubuh seseorang. Gampangnya, sel-sel imun yang seharusnya menjaga tubuh dari serangan bakteri, dan membunuh bakteri yang masuk. Tapi pada pasien dengan SLE, sel-sel imun ini malah menghancurkan organ2 tubuh manusia itu sendiri. Terdapat kekacauan dari sel imun dalam mengidentifikasi sel ini sel tubuh sendiri atau sel antigen asing yang harus dimusnahkan. Well, pada pasien SLE, dapat terjadi komplikasi yang lebih jauh, salah satu contohnya adalah lupus nefritis. Lupus Nefritis yaitu komplikasi yang terjadi di ginjal, menyebabkan fungsi ginjal terganggu bahkan rusak. Ginjal tak dapat menghasilkan urin. Hasil metabolisme yang harusnya dikeluarkan diurin gagal diekskresi. Terjadi kerusakan pada sel2 glomerulus, dst dari ginjal.

Well, itulah yang terjadi pada pasien yang aku tangani di bangsal RS. Kala itu, saya masih dokter muda junior di rotasi IPD. Bertugas selama 2 minggu penuh di bangsal. Follow up setiap pagi pada setiap pasienku, bersama 2 orang senior saya yang sungguh baik dan enak diajak kerjasama.

Setiap pagi, saya berkeliling untuk follow up sekitar 12-15 pasien. Setiap pasien saya tanyai keadaan pagi ini, apa saja keluhan yang dirasakan serta anamnesis lainnya. Tak lupa saya melakukan pemeriksaan fisik untuk saya bandingkan dengan pemeriksaan 1 hari yang lalu sesuai yang tertulis di rekam medis. Ketika sampai di bed pasien wanita muda itu, dia banyak bercerita. Dia sudah tidak asing dan bolak balik ngamar di RS. Sakit lupus ini sudah dia derita 5 tahun-an. Awalnya, dia bercerita, merasa sering cepat lelah. Kemudian apabila terkena sinar matahari, akan muncul bintik2 kemerahan di wajahnya, dan badannya mudah panas tinggi, bahkan hingga 40 derajat celcius. Terakhir, muncul bintik2 kemerahan (ptekiae) di seluruh kaki dan tangannya. Sesak nafas juga sering dirasakan. Pasien ini masuk dalam kategori penting. Setiap kali operan dengan dokter muda jaga selalu menyebutkan keadaan pasien ini. Seringkali tengah malam tiba2 demam tinggi. Sampai saya yang ikut merawatnya, meletakkan termometer di atas meja disebelah ranjangnya untuk mempercepat pendeteksian gejala itu.

Pagi itu, diagnosis lupus nefritis belum tegak, masih SLE suspek komplikasi lupus nefritis dd entahlah saya lupa. Dia sering mendapatkan obat-obatan untuk menguras cairan dalam tubuhnya yang tidak mampu dikeluarkan oleh ginjal. Beberapa hari kemudian, hasil biopsi keluar, dan pasien dinyatakan telah mengalami komplikasi pada ginjalnya.

Pagi berikutnya, dia semakin sesak, dan ini tidak membaik. Pemeriksaan serum elektrolit menunjukkan kadar kalium yang tinggi. Pemberian kalsium glukonas, insulin, dan D40 tidak mampu menurunkan kadar kalium dalam darahnya. Maka pasien diindikasikan untuk dilakukan hemodialisis cito (cuci darah yang dilakukan pada keadaan emergensi). Pasien segera dijadwalkan HD hari itu juga. Sore itu, saya pulang kerumah dengan hati tak keruan. Smoga semuanya baik2 saja dan teman saya yang berjaga malam dapat meng”aman”kan situasi.

Follow up pagi harinya, ternyata keadaannya membaik. Badannya sudah berkurang bengkaknya. Nafasnya sudah tidak sesak lagi. Dia merasa enteng dan enakan setelah HD. Alhamdulillahh.. Follow up pagi itu dia bercerita banyak hal. Tentang suaminya yang sangat sayang dan menunggu dengan sabar disebelahnya walaupun dia sakit. Tentang keinginannya untuk segera pulang karena kangen dengan anak satu2nya yang masih balita. Tentang bagaimana kemarin dia sangat sesak dan sekarang dia membaik. Saya lega. Sayangnya saat itu adalah terakhir saya memfollow up dia. Keesokan harinya, saya harus rolling ke bangsal lain untuk memfollow up pasien lain. Perawatan wanita muda itu saya operkan ke teman sesama dokter muda yang giliran tugas di bangsal itu. Informasi sudah lengkap juga tertulis di rekam medis.

Baru sekitar seminggu saya bertugas di bangsal yang baru, saya berjumpa teman saya yang dulu saya beri operan tugas di bangsal lama. Dia menemukan termometer saya dan mengembalikannya. Bahkan saya lupa kalau termometer itu tak ada di tas peralatan medis saya. Saya lupa terakhir meletakkannya dimana.
Saya: “Kamu nemu termometerku dimana?”
Teman saya : “Di meja sebelah ranjang pasien”
S : “Ohh iya ya, makasih ya. Aku lupa punya termometer. Pasien yang mana sih?”
TS : “Pasien SLE yang komplikasi ke ginjal”
S : “Ohh iyaaa ibu ituu.. Gimana sekarang kabarnya? itu dulu kan pasienku pas tugas di bangsal yang sekarang km tempati”
TS : ” Iya, ibu itu sudah meninggal kemarin malam”
S : “Innalillahi wa inna lillahi rojiun.. kenapa? sesak lagi?”
TS : “Iya, sesak dan bengkak lagi, malem2 juga ga mungkin harus segera HD cito”

Ya Allah.. saya berdoa kepadamu, Sembuhkanlah pasien2ku dengan kehendak Mu. Bila memang tidak tertolong, jadikanlah masa sakitnya ini sebagai penghapus dosa2 di dunia sehingga dia dapat meninggal dengan tenang dan ringan timbangan dosa2nya kelak. Amin

-ditulis pada malam yang tenang dan penuh inspirasi :)-

Cerita Cita-citaKu

doctor holding stethoscope

Alhamdulillahirobbillalamiiinn.. tak henti2 aku berucap syukur karena telah berada di posisi ini. Setelah 6 tahun sekolah jadi dokter! Mulai dari preklinik sampe koas. Jaman preklinik, waktu masih cupu2nya, bergulat ikutan bem di fkub, jadinya sibuk riwa riwi, dan SP (semester pendek-red) pun juga sudah dialami. Berdarah2 ujian bersama dokter2 supervisor yang masuk jajaran “triple kill”. Jaga malem di ugd. Bareng temen2 garap referat, lapsus, dan Morning Report. Jaga di puskesmas yg bikin bolak balik ngrujuk pasien di tengah malem pake ambulan nguing2. Fuhh..

Alhamdulillahh.. posisi ini ga bisa aku dpt sendirian. Ada kerjasama dgn teman2 dibelakangnya. Tmn2 yg membantu, mengingatkan, bahkan memarahi juga punya porsi sendiri2. Ada bimbingan supervisor dokter2 spesialis dan ppds dibelakangnya, selama kita jadi dokter muda di RS pendidikan dan jejaring. Dan ada doa orangtua yang menyertai setiap perjalanan kehidupan kita.

Alhamdulillah. Ini bukan akhir dari segalanya. Masih banyak ilmu yg blm aku ketahui. Dan juga masih panjang jalan yang harus dijalani. Ini adalah awal. Awal karrier, awal untuk mandiri, dan awal untuk berlari dan mendorong diri untuk selalu lebih dan lebih lagi.

Bismillah. Bsok yudisium. Alhamdulillaaahhhh besok yudisium dokteerr ;D

2013, Desember

tumpang

Alhamdulillahirobbil alamiinn..

Ahh.. akhirnya setelah 6 minggu bertugas di puskesmas tumpang selesai juga. Konsep besarnya: akhirnya setelah 18 bulan koas di berbagai departemen, rumah sakit, puskesmas, dan kota, tersisalah satu minggu perjuangan kita, dokter muda fkub angkatan 2008 teman-teman! Happy? yeaaa.. Worry? definitely! hihihi.. biasaa pre graduation syndrome *playing music six degree of separation by the script*

Jadiii.. kali ini saya akan bercerita pengalaman sebagai koas di departemen public health aka ilmu kesehatan masyarakat. Di lab PH ini, kami, ada sekitar 34 koas akan ditempatkan di 7 puskesmas yang ada di kabupaten malang. Disana kami akan berperan sebagai dokter muda yang membantu dokter fungsional di PKM tersebut yang notabene cuma ada 1 orang aja. Di tiap puskesmas itu memiliki Unit Gawat Darurat, Poliklinik, dan pada pkm tertentu memiliki kamar rawat inap. Ketujuh puskesmas yang akan kami tempati adalah PKM Lawang, Singosari, Tumpang, Gondanglegi, Pakisaji, Sumberpucung, dan Dau. Kami menjalani siklus selama 6 minggu di masing2 puskesmas.

Minggu pertama, kita masih leha-leha. Dapat refreshing kuliah PH lagi di kampus. Wihiii.. jadi setelah 16 bulan ngoass di RSSA dan sekitarnya, kami balik ke kampus, balik jadi anak kuliahan 8D *benerin kacamata dulu biar rilek* hihi. Setelah seminggu dapet pembekalan blablabla, mulai dari dinkes, dosen public health dan pembekalan RI dari siklus sebelumnya yang ngoass di pkm ybs (hehe), kita pun terjuunnn ke puskesmas masing2..

Puskesmas itu menyenangkan. Bener2 bisa applikasi ilmu yang udah kita dapet selama 3,5 tahun kuliah kedokteran dan almost 1,5 tahun koas di RS. Macem2 penyakit bakal nemu. Macem2 karakter orang juga bakal ditemui. Mulai dari pasien yang seneng cerita, sampe pasien yang pengen ndang mari ndang uwes dok. Obat apapun yang dikasi, mintaknya bokong kudu disuntik. Hihihihi. Ada2 aja. Well, sometimes placebo treatment is needed.

So far, nyenengin di puskesmas. Mulai dari awal perjalanannya. Menuju ke puskesmas itu ngelewati jalanan yang muat 2 mobil aja pres banget, ketemu mobil pertanian yang biasa ngupas kulit gerabah (hihihi), ngelewati pasar kaget yang diadain di pinggir jalan sampe bikin macet, jaga menggila karena pasien banyak dan jelek2 sampe bikin pusing, ngerujuk dini hari ngelewatin jalanan sawah2 sambil mas sopir ambulannya kebut2an sama ambulan satunya (ceritanya ngrujuk langsung brkt 2 ambulan dan pulangnya malem beut dan sepi beut akhirnya supaya rame mas2 driver ambulan ini ngebut2 sampe bikin kita2 dokter mudanya ngakak2), berpusing2 ria di kamar DM bikin planning intervensi kesehatan di desa, dan hepi2 tralala ngadain senam bareng lansia di desa yang kita intervensi sambil penyuluhan kesehatan juga.

Well.. itu semua sangat menyenangkan, berharga, dan gak bakalan kita lupain. 6 orang Tumpangers berjaya saat 2 bulan di Tumpang sampe awal Desember 2013. Tengkyu so much Puskesmas Tumpang dan seluruh krunya!

1386476309584 >> narsis dulu sama bu kapus 😀

Mommy and me

Gimana rasanya kalo punya mami yang keliatan awet muda daripada umurnya? Hmm.. Seringnya ya, kalo kita jalan bareng, banyak yang komentar kita kayak adek – kakak. Nah lo, ini gue yg adiknya ato kakaknya? X_X wkwkwk. Usia beliau udah mau kepala 5, tapi kalo kata orang masih umur 30-an, whew! Mami gue seneng2 aja dibilang awet muda. Sumringah mah, hahaha. Semoga nanti nurun ke anaknya ini Ya Allah *berdoa dengan khusyuk*, hihihi.

Trus ada lagi kejadian, jadi ceritanya di suatu sore mami dateng ke arisan ibu2 pkk di kompleks rumah. Trus ada tetangga baru gitu yang baru pindahan. Trus ngobrol2 deh mami gue sama tetangga itu

Tetangga : ohh  ibu rumahnya yang di sebelah depan itu ya, yang di deketnya depot mie?

Mami: iya bu, rumah saya disitu. saya sebenernya juga bukan orang asli malang bu, dulu pindahan dari surabaya

Tetangga : Oh gituu.. ibu putranya berapa?

Mami : Baru satu bu (ini mami gue juga cukup suspicious gitu, anaknya udh segede gini masih bilang anaknya baru satu. Jangan2 nanti gue mau dibikinin adek bayi lagi. Oh mam pliss.. Usianya udah rawan banget kalo mau hamil lagii.. omaigaatt..)

Tetangga : usia berapa?

Mami : 23

Tetangga : Ohh 23 bulan.. sudah bisa apa?

Mami : Lho, anak saya sudah usia 23 tahun buu..

Image

Aduh nemunya foto ini, jaman alay. Itu gue punya pipi ato bakpao ya? ampun dah X_X